UMKM di Bangka Tengah Alami Pertumbuhan, Tercatat Sebanyak 24.666 UMKM Hingga 2022 Ini

0
Share

Bekawan.co.id, Bangka Tengah – Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan UKM (Disperindagkop UKM) Bangka Tengah (Bateng) mencatat Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di wilayahnya mengalami pertumbuhan signifikan dari Tahun 2018 hingga 2022.

Kepala Disperindagkop UKM Bangka Tengah, Ali Imron mengatakan UMKM menjadi bagian sangat penting dalam pertumbuhan ekonomi dan menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar.

“Saat ini UMKM di Bangka Tengah selalu mengalami pertumbuhan yang signifikan, yang mana di tahun 2022 memiliki 24.666 UMKM,” ungkapnya kepada Bekawan.co.id, Senin (6/3/2023).

Ali menyebutkan, pertumbuhan tersebut tercatat dari tahun 2028 hingga tahun 2022 ini.

“Dengan rincian pada tahun 2018 ada 21.837 UMKM, tahun 2019 ada 22.744 UMKM, tahun 2020 ada 23.595 UMKM, tahun 2021 ada 24.088 UMKM dan tahun 2022 ada 24.666 UMKM,” jelasnya.

Ia pun menambahkan bahwa menurut aturan UU UMKM di Indonesia, unit yang termasuk dalam usaha mikro harus memiliki kriteria omzet tahunan maksimal Rp300 juta.

“Sedangkan usaha kecil biasanya memiliki omzet antara Rp300 juta sampai Rp2,5 miliar. Sementara itu, usaha menengah memiliki pendapatan usaha Rp2,5 miliar sampai Rp50 miliar,” terangnya.

Ali mengungkapkan total usaha mikro di Bateng saat ini ada 23.571, usaha kecil ada 1.081 dan usaha menengah ada 14 usaha.

Lebih lanjut, kata dia saat ini di Bangka Tengah ada 17 sektor usaha, yakni sektor Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan, Pertambangan dan Penggalian, Industri Pengolahan, Pengadaan Listrik dan Gas, Pengadaan Air Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang, Konstruksi, Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor.

“Kemudian sektor transportasi dan pergudangan, penyediaan akomodasi dan makan minum, informasi dan komunikasi, jasa keuangan dan asuransi, real estate, jasa perusahaan, administrasi pemerintahan, pertahanan dan jaminan sosial wajib, jasa pendidikan, jasa kesehatan dan kegiatan sosial dan jasa lainnya,” ungkapnya.

Ia berujar, bahwa saat ini sektor usaha mikro yang paling banyak adalah di bidang Pertanian, Kehutanan dan Perikanan yaitu 11.632 usaha mikro.

“Kemudian diikuti dengan sektor usaha Perdagangan Besar dan Eceran Reparasi Mobil dan Sepeda Motor sebanyak 6.291 usaha mikro,” ucapnya.

“Nilai pertumbuhan UMKM ini terus mengalami peningkatan dan potensi ini yang selalu kita sampaikan kepada pelaku UMKM untuk semakin semangat berkembang,” imbuhnya. (Robie)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *